Cari Blog Ini

Memuat...

Senin

HIDUP SEHAT PASCA BEDAH JANTUNG



Sebagaimana    telah   diketahui  bahwa  operasi  jantung    khususnya   penyakit  jantung  koroner  sudah  umum   dikenal. Kalau  kita   teliti  penyakit  jantung  koroner   mengenaui umur  40 tahun  keatas  sehingga   masa  produktif  tersebut  akan terganggu. Keluhan  yang  dirasakan  disebut  angina  pektoris  atau  nyeri dada  yang  dapat  dibagi  atas :
1.      Angina   tidak  stabil yaitu  angina  yang  baru pertama  kali   dialami  atau  yang  makin  berat  dirasakan  dalam  3  bulan  terakhir.
2.      Angina   pektoris  stabil yaitu   angina   yang  dirasakan  bila  ada   aktifitas  berlebihan

Secara  umum  ada   4  kelas  angina   pektoris.
Kelas  I
:
Bila    angina   dirasakan  saat  kerja  berat  seperti  berlari
Kelas II
:
Angina  pektoris   timbul  bila  jalan   cepat  dan  naik tangga  lebih   2  lantai.
Kelas III
:
Angina   timbul  bila   berjalan  100   meter  atau   naik  tangga 
1  lantai, sesudah makan  banyak, sesudah  mandi  air dingin.
Kelas  IV
:
Angina   timbul   bila   untuk   aktifitas    primer  seperti   untuk makan  dan  buang  air  besar  sehingga  penderita   harus tidur  saja,  sering  disebut   angina    dekubitus.



Indikasi  operasi    CABG   adalah   pada   angina  klas  III  atau IV  atau  left  main stenosis.
Orang-orang   yang  mengalami   serangan  jantung   bisa  saja   masuk   indikasi  operasi  bila  masih  ada  angina   pektoris   setelah  makan  obat-obat  jantung   atau ada  komplikasi   lain  seperti    gangguan  katub  mitral  dan  Ruptur   Septum  Ventrikel  (VSD).
Penyebab  atherosclerosis pada  penyakit  jantung  koroner  sering disebut  sebagai  faktor  resiko  seperti   : Hipertensi, merokok, hiperkolesterolemia, DM, kegemukan  dan stress  berkepanjangan. 
Operasi   bypass  koroner yaitu  membuat  pembuluh  darah  baru  yang  diambil  dari kaki   atau  arteri mammaria   interna   atau arteri radialis   disambungkan    dari aorta  ke  pembuluh  darah  koroner  yang  normal (melewati  bagian  yang  sempit).  Resiko  operasi  bypass  ini    tergantung   keadaan  sebelum operasi     operasi seperti   umur, gangguan  pompa  jantung (Ejection Fraction)  dan  kondisi  jantung  lainnya.
Dalam   setahun  di RS. Jantung  dan  Pembuluh  Darah Harapan Kita  jumlah operasi  bypass  koroner    saja  lebih   kurang  500 -  600  pasien dengan  angka  kematian  4%.

Setelah operasi  bypass  koroner  apakah   bisa    seperti sebelum operasi?
Untuk itu harus  dilakukan  kontrol  terhadap    faktor  resiko seperti  :
-          Tidak  boleh merokok.
-          Hipertensi   dikontrol
-          DM  dikontrol
-          Olah raga /  aktifitas
-          Diet  rendah  cholestrol  dan  banyak  makan  sayuran  dan  buah-buahan
-          Harus melakukan  relaxasi :
- Mengembangkan  hobi /  kesenangan
- Musik

Program  rehabilitasi    pasca  operasi  jantung   dapat   menanamkan kepercayaan    diri   kembali  sehingga   bisa  beraktifitas    seperti   sedia   kala. Umumnya   bekerja  kembali     setelah   operasi   jantung   lebih   kurang   2  bulan. Olah   raga   setelah   3  bulan. Stir  mobil   setelah   2  bulan  dan lain-lain.


Dr. Maizul Anwar, Sp.BTKV
RS. Jantung  dan  Pembuluh Darah Harapan Kita
Jakarta


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar